Wednesday, July 13, 2011

Audit Strategi Ruang Lingkup Pengelolaan Usaha


Audit Eksternal berhubungan dengan variabel yang tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan, dimulai dari pengujian informasi ekonomi umum menuju pertumbuhan pasar yang dilayani oleh perusahaan sedangkan Audit Internal Berkaitan dengan variabel yang dapat dikendalikan oleh perusahaan yang bertujuan untuk menilai sumber daya organisasi sebagaimana berhadapan dengan sumber Link Business"Strategi bisnis, menekankan peran dalam membentuk pemikiran strategis dan pengambilan keputusan. Lingkungan eksternal di mana bisnis beroperasi dapat menciptakan peluang bisnis yang dapat memanfaatkan, serta ancaman yang dapat merusak bisnis. Kita harus bias menelaah risiko audit adalah risiko kemungkinan auditor gagal dalam memodifikasi pendapatnya terhadap laporan keuangan yang dilaporkan secara keliru. Semakin besar keinginan auditor untuk dapat memberikan pendapat yang tepat, semakin rendah risiko audit yang akan dia terima.Namun, untuk berada dalam posisi untuk memanfaatkan kesempatan atau menanggapi ancaman, bisnis perlu memiliki sumber daya dan kemampuan yang tepat pada tempatnya. Bagian penting dari strategi bisnis berkaitan dengan memastikan bahwa sumber daya dan kompetensi ini dipahami dan dievaluasi - sebuah proses yang sering dikenal sebagai "Strategis Audit". Proses melakukan audit strategis dapat diringkas ke dalam tahapan sebagai berikut: (1) Resource Audit: Audit sumber daya mengidentifikasi sumber daya yang tersedia untuk sebuah bisnis. Beberapa di antaranya dapat dimiliki (misalnya pabrik dan mesin, merek dagang, gerai ritel), sedangkan sumber-sumber lain dapat diperoleh melalui kemitraan, joint venture atau sekadar pemasok pengaturan dengan bisnis lain. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang sumber daya di sini. (2) Analisis Rantai Nilai: Analisis Rantai Nilai menggambarkan aktivitas yang terjadi dalam bisnis dan menghubungkan mereka dengan suatu analisis tentang kekuatan kompetitif bisnis. Kerja berpengaruh oleh Michael Porter menyarankan bahwa kegiatan bisnis dapat dikelompokkan dalam dua judul: (1) Primer Aktivitas - orang-orang yang secara langsung berkaitan dengan pembuatan dan pengiriman produk (misalnya komponen rakitan) dan (2) Dukungan Kegiatan, yang sementara mereka tidak secara langsung terlibat dalam produksi, dapat meningkatkan efektivitas atau efisiensi (misalnya manajemen sumber daya manusia). Jarang untuk sebuah bisnis untuk melakukan semua kegiatan utama dan dukungan. Analisis Rantai Nilai adalah salah satu cara untuk mengidentifikasi aktivitas yang paling baik dilakukan oleh sebuah bisnis dan yang terbaik yang diberikan oleh orang lain ( "outsourcing"). Anda dapat membaca lebih lanjut tentang Analisis Rantai Nilai di sini. (3) Analisis Kompetensi Inti: Kompetensi inti adalah mereka kemampuan yang sangat penting untuk bisnis mencapai keunggulan kompetitif. Titik awal untuk menganalisis kompetensi inti adalah mengakui bahwa persaingan antara perusahaan adalah sebesar sebuah perlombaan untuk penguasaan kompetensi seperti bagi posisi pasar dan kekuatan pasar. Manajemen senior tidak bisa berfokus pada semua kegiatan bisnis dan kompetensi-kompetensi yang dibutuhkan untuk melakukannya. Jadi, tujuannya adalah untuk manajemen untuk memusatkan perhatian pada kompetensi-kompetensi yang benar-benar mempengaruhi keunggulan kompetitif. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang konsep Kompetensi Inti di sini. (4) Performance Analysis. Audit sumber daya, analisis rantai nilai dan kompetensi inti analisis membantu untuk menentukan kemampuan strategis bisnis. Setelah menyelesaikan analisis seperti itu, pertanyaan-pertanyaan yang dapat meminta agar mengevaluasi kinerja keseluruhan bisnis. Pertanyaan-pertanyaan ini meliputi: - Bagaimana memiliki sumber daya dikerahkan di bisnis berubah dari waktu ke waktu, inilah analisa historis" - Bagaimana sumber daya dan kemampuan bisnis dibandingkan dengan orang lain dalam industri - "norma industri analisis" - Bagaimana sumber daya dan kemampuan bisnis dibandingkan dengan "terbaik di kelas" - di mana pun itu bisa ditemukan-"benchmarking" - Bagaimana kinerja keuangan dari bisnis berubah seiring dengan waktu dan bagaimana cara kunci dibandingkan dengan pesaing dan industri secara keseluruhan? - "Analisis rasio" (5) Analisis Portofolio: Analisis portofolio analisis keseimbangan keseluruhan unit bisnis strategis dari sebuah bisnis. Kebanyakan perusahaan besar telah beroperasi di lebih dari satu segmen pasar, dan sering dalam pasar geografis yang berbeda. Lebih besar, beragam kelompok sering memiliki beberapa divisi (masing-masing berisi banyak unit bisnis) yang beroperasi di industri yang sangat berbeda.
Tujuan dari audit strategis adalah untuk memastikan bahwa portofolio bisnis yang kuat dan unit bisnis investasi dan manajemen yang memerlukan perhatian tersebut disoroti. Hal ini penting - sebuah bisnis harus selalu mempertimbangkan pasar yang paling menarik dan unit bisnis yang memiliki potensi untuk mencapai keuntungan dalam pasar yang paling menarik.
Secara tradisional, dua model analitis telah banyak digunakan untuk melakukan analisis portofolio: - The Boston Consulting Group Portfolio Matrix (the "Boston Box"); - The McKinsey / General Electric Growth Share Matrix (6) Analisa SWOT: SWOT adalah singkatan untuk Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman.
Analisis SWOT merupakan alat penting untuk mengaudit keseluruhan posisi strategis bisnis dan lingkungannya. (Sources: business strategy, other resources articles, data processing by: Frans Hero K. Purba)

2 comments:

amiyawilliams said...

Thanks for taking this opportunity to discuss this, I feel fervently about this and I like learning about this subject.mba college in punjab

underground-paper.blogspot.com said...

Artikel bagusss...
Audit strategis sangat diperlukan bagi perusahaan untuk dapat mengetahui posisinya di dalam pasar, sehingga perusahaan dapat merumuskan strategi lanjut yang tepat dan sesuai.
Sekedar ingin berbagi aja, barangkali bisa menambah sedikit referensi mengenai audit strategic.
Klik --> Makalah Audit STrategic Turkcell