Friday, October 2, 2009

Pengembangan Strategi Pemasaran dalam Corporate

Suatu perusahaan mungkin memutuskan pada awal masuk untuk mengalahkan kompetisi kecil dalam pengembangan usaha bisnisnya. Jika Anda menghadapi kompetisi utama, Anda dapat menunda masuk jika diperlukan, misalnya, untuk mencari informasi tambahan. Pada tingkat korporat, pemasaran merupakan suatu input (misalnya, analisis kompetitif, dinamika pasar, perubahan lingkungan) sangat penting untuk merumuskan rencana strategis perusahaan. Pemasaran merupakan batas antara pasar dan perusahaan, dan pengetahuan yang muncul saat ini dan kejadian di pasar adalah sangat penting dalam perencanaan strategis. Di ujung skala, manajemen pemasaran berkaitan dengan perumusan dan pelaksanaan program-program pemasaran untuk mendukung pemasaran perspektif strategis, mengacu pada strategi pemasaran produk / pasar. Strategi pemasaran dikembangkan pada tingkat unit bisnis. Dalam lingkungan tertentu, strategi pemasaran pada dasarnya berhubungan dengan interaksi dari tiga kekuatan strategis yang dikenal sebagai tiga C: pelanggan, kompetisi, dan korporasi. Strategi pemasaran fokus pada cara-cara di mana korporasi dapat membedakan dirinya secara efektif dari para pesaingnya, memanfaatkan kekuatan yang khas untuk memberikan nilai lebih kepada para pelanggannya. Agood strategi pemasaran harus ditandai oleh (a) definisi pasar yang jelas (b) pasangan yang baik antara kekuatan perusahaan dan kebutuhan pasar; dan (c) kinerja yang unggul, relatif terhadap persaingan, dalam faktor-faktor kunci keberhasilan yang bisnis.
Dengan gabungan bersama, tiga K strategis membentuk strategi pemasaran segitiga. Semua tiga Cs - pelanggan, korporasi, dan kompetisi - adalah dinamis, makhluk hidup dengan tujuan mereka sendiri untuk mengejar. Jika apa yang diinginkan oleh pelanggan tidak cocok dengan kebutuhan korporasi, yang terakhir kelangsungan jangka panjang mungkin akan dipertaruhkan. Positif matching dari kebutuhan dan tujuan pelanggan dan korporasi ini diperlukan untuk hubungan baik yang abadi. Tapi seperti pencocokan bersifat relatif, dan jika kompetisi mampu menawarkan akurasi yang lebih baik, korporasi akan berada pada posisi yang kurang menguntungkan dari waktu ke waktu. Dengan kata lain, yang sesuai kebutuhan antara pelanggan dan perusahaan tidak hanya harus positif, itu harus lebih baik atau lebih kuat daripada kecocokan antara pelanggan dan pesaing. Ketika pendekatan korporasi kepada pelanggan adalah identik dengan persaingan, pelanggan tidak dapat membedakan antara mereka. Hasilnya dapat berupa perang harga yang dapat memuaskan pelanggan tapi tidak kebutuhan korporasi. (sources data tutorial web articles, data collected processed by Frans Hero K. Purba).
Strategi pemasaran, dalam hal ketiga konstituen kunci, harus didefinisikan sebagai suatu upaya oleh suatu perusahaan untuk membedakan diri secara positif dari para pesaingnya, dengan menggunakan kekuatan korporat yang relatif lebih baik memenuhi kebutuhan pelanggan dalam suatu pengaturan lingkungan. Berdasarkan interaksi strategis tiga C, pembentukan strategi pemasaran memerlukan tiga keputusan sebagai berikut: 1. Mana untuk bersaing yaitu, hal ini memerlukan definisi pasar (misalnya, bersaing di seluruh pasar atau dalam satu atau lebih segmen). 2. Bagaimana untuk bersaing yaitu, hal ini memerlukan sebuah alat untuk bersaing (misalnya, memperkenalkan produk baru untuk memenuhi kebutuhan pelanggan atau menciptakan posisi baru untuk produk yang sudah ada). 3. Ketika untuk bersaing, yaitu memerlukan waktu masuk pasar (misalnya, menjadi yang pertama di pasar atau menunggu sampai permintaan utama didirikan).

1 comment:

kajamora said...

Bagus, teruskan perjuanganmu kawan.